www.novelkaskus.com Disini Saya Kumpulkan Novel Story dan Cerita-cerita dari Kaskus

Carding 16 Digit - Part 14

Carding 16 Digit - Part 14

Carding 16 Digit - Tak terasa sudah seminggu ane tidak pernah komunikasi lagi dengan septiani, ane merasa kesepian karena cuma dia yg selalu temenin ane setiap hari.
Lagi ngelamun di depan laptop tiba-tiba HP ane bunyi, dari nada dering seperti nya notifikasi sms (HP ane udah ganti ngga yg bunyiy nya tititutit lagi  )
Ane pun berharap sms dari septiani dan ternyata yg sms ibu ane, baru pertama kali ibu ane sms lagi setelah pergi ke pulau sebrang meski kata tante rani sering telp buat nanyain kabar ade ane.
"Riski apa kabar? Makasih udah ngasih uang buat adek km beli susu. Maaf ibu ga bisa ngasih km uang dan ibu percaya km bisa cari uang sendiri."
"Alhamdulillah bu baik. Bagaimana kabar ibu? Oh iya bu gpp Riski ngerti kok keadaan nya kaya gmana" ane seneng ternyata ibu masih inget sama ane
"Jaga diri km baik2 ya, jaga adek km juga. Sekolah yg bener ibu belum bisa pulang"
"Oh iya bu pasti. Semoga ibu dalam lindungan Allah"
Ya kehidupan ane sekarang sebenernya makmur dalam artian tidak kekurangan, malah ane sekarang malah berkesan berfoya foya. Dari yg biasanya makan sama mie instant atau ikan asin sekarang kalo makan agak sedikit mahal, orang lain ga sadar perubahan drastis dari gaya hidup ane sekarang karena emg ane jarang ngomong sama orang lain di sekolah mau pun di rumah.
Dalam 1 minggu ini ane sama bang aldi sudah beli tanah di kota ane yang tujuan nya mau buat vila, tempatnya adem gan di kaki gunung salak. Jujur adem banget kayanya kalo tinggal disana *Lagi ngayal
Kegiatan sehari-hari ane tanpa septiani mungkin terkesan hambar tanpa ada nya dia ane jarang banget ketawa, jujur gan kerasa banget kehilangan nya. Sampai akhirnya ane pun nyoba minuman keras, berfikir kalau itu bisa sedikit menghibur ane.
Malem itu ane baru pulang dari toko jamu (Dalem nya isi minuman keras), pertama nyium bau nya ga enak gan.
Ane pun mulai meneguk minuman keras itu, badan ane kerasa anget kepala mulai sedikit pusing ane pun lanjut minum sampai akhirnya ane tertidur dan botol minuman pun kosong.
Karena terlelap tidur sehabis mabok ane bangun kesiangan,  ane liat jam udah hampir jam 7 ane pun lari langsung mandi koboy masukin buku dan laptop tak pernah ketinggalan
Sampe nya di sekolah ane lari ke kelas dan ternyata sudah ada pak ahmad yg masuk, ane telat 15 menit.
tok tok tok *ane ketuk pintu kelas
"Silakan masuk"
ane pun buka pintu dan masuk ke kelas
"Riski, tumben km telat. Biasanya paling pagi"
"Maaf pak, hari ini saya kesiangan"
"Lain kali jangan telat lagi, hari ini saya maaf kan"
ane pun langsung duduk. Ane duduk sendiri karena kelas ganjil, beberapa bulan yg lalu ada temen ane yg pindah sekolah.
Ntah efek alkohol masih ada ntah ane ngga sehat, ane merasa pusing belajar pun jadi ga konsen, pak ahmad ngga terlalu mempermasalahkan ane males2an begini karena ane termasuk salah satu murid yg selalu masuk 5 besar.
Hari itu sekolah seperti biasanya, istirahat ane maenin laptop chat sama temen dumai yg mulai banyak ane kenal dan termasuk temen nya bang aldi.
Bel pulang berdentang, ane pun bergegas pulang. Baru sampe pinggir jalan, ntah setan apa yg nyuruh ane beli minuma keras lagi akhirnya ane beli lagi 2 botol ya 1 botol buat stok.
Sampe di rumah ane minum itu alkohol sambil melaksanakan kerjaan hina ane, ya bobol kartu kr*dit orang. Ane masih sadar padahal minum alkohol hampir setengah botol tapi kepala emang terasa pusing
"Bang riski, hari ini ane off ye seharian ga bisa bantu"
"Mau kemana emang bang?"
"Ada acara keluarga bang, ga enak kalo ga ikut"
"Yasudah ati2 ye"
Ane pun lanjut kerja, sekarang ane sama bang aldi sehari cuma target $1000 kalo sudah terpenuhi target nya ane sudahi kerja nya dan kasih MT*N ke bang aldi untuk di cairin. Sisa nya ane cuma ngobrol2 di fesbuk bareng temen dumai. Oh iya ane punya temen deket lain sekarang selain bang aldi, sebut saja namanya Sidiq (Nama di samarkan), dia tinggal 1 kota sama tempat tinggal Alm Ayah ane.
Dia deket sama ane sih karena seneng aja kemauan nya buat belajar kuat jadi ke inget dulu ane waktu pertama belajar, dia sering nanya sama minta ane ajarin dan ane ajarin.
Selain sidiq ada 3 orang temen deket ane di dumai namanya ikhsan, Mulki, dan Ibrahim. Mereka satu profesi dengan ane, dan termasuk Sidiq dia pun minta ane ajarin buat menjadi bangs*t seperti ane. Cuma mereka spesialis beli barang, ngga kaya ane sama bang aldi selalu jadiin kartu menjadi rupiah. Soalnya repot kalo beli barang, harus tebus pajak, belum nanti ngejual nya dan resiko nya juga besar
Terkadang ane merasa hidup ane hina banget, udah kerjaan jadi maling tiap hari mabok2an, bohong ke org lain kalo di tanya ane kerja apa ane juga malsuin KTP ada sekitar 10 KTP palsu yg ane bikin, sebenernya ini KTP asli bikin di kelurahan cuma data nya fiktif ane suap pegawai desa/kecamatan sekitar 12jt buat bikin semua KTP palsu.
Kebiasaan buruk baru ane adalah nonton bok*p sambil c*li  kadang ane ngebayangin ane anuin septiani buat bacol,
Meski ane banyak uang saat itu tapi ane ngga berani buat sewa pelac*r buat lampiasin nafsu bejat ane.
---------------------Bersambung-----------------------
[ Sebelumnya - Selanjutnya - List Episode]
Jangan lupa baca dari awal agar memahami isi cerita.. *************************************************************



share this article to: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg
Posted by sesuhay, Published at 23.22.00 and have 0 komentar

Tidak ada komentar:

Posting Komentar