www.novelkaskus.com Disini Saya Kumpulkan Novel Story dan Cerita-cerita dari Kaskus

Masa SMA Ku - Wanita Nakal

Masa SMA Ku - Wanita Nakal

Masa SMA Ku - Masa Remaja Ku - "Kamu mau gak kalau ntar malem temenin aku?”

“Nemenin kemana sin?”

“Ada deh pokoknya, yang penting kamu mau yah nemenin” melas doi pada gw sambil makin menjerat lengan gw diantara melon-melonnya

“Eh.. ya kita liat ntar malem ya sin, gw soalnya ada kegiatan mendadak nih ntar malem”

“Kegiatan apaan rik?”

“Mau ke panti pijit nih, lengan gw ngilu lu peluk kenceng amit malah kejepit lagi huehehe ”

“Wahaha lu bisa aja rik, yaudah aku masuk ke kelas dulu yah. Inget ntar malem harus nemenin aku”

Setelah pamit, terlepaslah penderitaan lengan gw yang polos tak berdaya yang diperkosa oleh melon-melon si Shinta. Dan terlepas pula penderitaan kolor yang daritadi berperang melawan kuatnya hawa nafsu mesum gw

Disini gw bingung, semalam si Shinta masih malu-malu ke gw. Nah sekarang, ini cewe kok jadi agresif ya? Apa jangan-jangan doi punya bakat mesum juga? Huehehe  Gw jadi penasaran, Shinta ngajakin gw kemana ntar malem.

==========
==========

Nyampe ke kelas, ternyata pelajaran Olahraga. Sedikit info, kalau di sekolah gw saat pelajaran olahraga itu gurunya cuman dateng ngabsen, trus langsung cabut ke kantor guru lagi. Alhasil bagi murid yang pengen olahraga tinggal kelapangan, bagi murid yang males olahraga tinggal duduk manis di kelas, dan bagi murid yang mesum, tinggal ngeliatin siswi-siswi yang main basket. Kenapa? Kan main basket lari-lari tuh, ya ngeliat pergerakan naik turun dada mereka bisalah dibuat sebagai penghibur hawa nafsu kaum mesum sejati

Dan, sebagai kaum mesum sejati, gw milih buat duduk-duduk di pinggir lapangan basket ngeliatin pemandangan yang adem-adem  tak lupa pula partner mesum senegera dan setanah air yang setia berbagi pengalaman mesum bersama, Tarjok

Dilapangan basket, terlihat beberapa cewe-cewe dari kelas gw sedang asik bermain. Disana ada Putri dan juga Dilla. Sedangkan gw dan tarjok, mulailah menjadi komentator pertandingan tersebut

“Yak bisa kita lihat dilapangan sedang terjadi perebutan bola bung tarjok”

“Yap benar sekali bung erik, terlihat mereka sangat agresif sekali
pergerakan dadanya eh pergerakan bolanya maksud saya bung”

“Dilla membawa bola, menggiringnya terus ke depan.. ohh bola direbut oleh Putri bung.. Dan sekarang Putri membawa bola, dia berlari dengan penuh semangat bung!”

“Bagaimana anda tau dia sedang bersemangat bung erik?”

“Sangat terlihat bung. Pergerakan kaki nya sangat penuh tenaga, ditambah pergerakan kedua dadanya yang seakan-akan ikut menggiring bola bung ”

Lagi asik-asik ketawa bareng si onta, tiba-tiba Shinta dateng kearah gw. Sambil jalan bareng ririn, doi ngomong ke gw..

“Jangan lupa ntar malem ya rik. Pakaiannya yang bagus yah hihi” teriaknya pelan sambil berjalan kearah toilet.

Disini makin bingung lagi gw, apa maksudnya nyuruh gw pake pakaian bagus? Semakin nambah rasa penasaran gw dengan ajakan si Shinta.
Setelah selesai olahraga, gw balik ke kelas. Gak lama, Dilla juga dateng.

“Duh semangat bener mainnya neng, cape yaa” goda gw

“Iya nih, kipasin dong hihi”

Yaudah gw turutin permintaan Dilla. Saat gw mulai ngipasin, doi nutup matanya sambil ngangkat kepala sedikit keatas. Wih, leher putih mulusnya bikin naik nafsu aja njing  Lagi asik menikmati pemandangan, tiba-tiba dilla buka matanya trus ngomong..

“Eh rik tadi waktu olahraga dilla liat kamu ngomong sama Shinta ya?”

“Eh iya.. kenapa dil?”

“Udah lama kenal Shinta?”

“Baru semalam dikenalin sama Ririn. Kenapa dil? Cemburu?”

“Bukan ihh. Dilla udah lama kenal sama shinta sejak smp. Dia itu cewe gak baik rik”

“Maksudnya?”

“Ya setau dilla, shinta itu suka dugem gitu. Malah sering bolos sekolah waktu smp dulu, katanya sih kecapean gara-gara sering pulang malem”

Mendengar perkataan Dilla, gw jadi was-was dengan Shinta. Emang sih gw mesum, tapi buat main-main ke tempat gituan gw asli gak berminat. Bukannya gw munafik tapi emang jujur gak pantes banget remaja seumuran gw main-main ke tempat dugem.

Walaupun sedikit ilfil dengan cerita dari dilla, gw tetap positif thingking dulu dengan ajakan dari Shinta. Mana mungkin doi ngajak gw dugem padahal baru kenal dua hari

=========
=========

Malam harinya, sesuai janji yang disepakati gw jumpain Shinta di salah satu tempat makan fast food. Setelah makan bareng, doi ngajakin gw buat pergi ke tempat yang dimaksud.

“Emang mau kemana nih sin?”

“Ikut aja hayu buruan”

“Rahasia banget ya?”

“Heeh, gak jauh kok dari sini pokoknya ikut ajah”

Setelah gw iyakan, akhirnya kita berangkat ke tempat yang dimaksud. Setelah setengah jam berlalu, Shinta berhenti di parkiran sebuah gedung yang cukup besar dan dihiasi lampu-lampu berwarna-warni. Awalnya gw gak tau itu tempat apaan, setelah parkir dan berjalan kearah pintu masuk..

Inikan ..!!
---------------------Bersambung-----------------------
[ List Episode - List Cerita]
Jangan lupa baca dari awal agar memahami isi cerita..



share this article to: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg
Posted by sesuhay, Published at 18.19.00 and have 0 komentar

Tidak ada komentar:

Posting Komentar