www.novelkaskus.com Disini Saya Kumpulkan Novel Story dan Cerita-cerita dari Kaskus

Carding 16 Digit - Part 21

Carding 16 Digit - Part 21

Carding 16 Digit - Sesampai nya di rumah septiani ane pencet bel rumah nya, tak lama septiani keluar.
"Ayok masuk"
ane masuk ke rumah septiani dengan muka lusuh, sumpek kejadian tadi siang bikin emosi.  Ane sama septiani pun duduk di sofa ruang keluarga.
Septiani: "Ada masalah apa sih? kok mukanya kusut begitu"
Ane: "Begini, kan gue sama temen2 kerja bareng nah temen gue yg dari jawa pindah kesini biar kerja nya fokus sampe pindah sekolah. Eh hari ini itu anak kabur bawa uang hasil kerja kami"
Septiani: "Astaga, ada ya orang jahat begitu. Terus sekarang gmana ketemu orang nya?"
Ane: "Belum, ini masih kita cari" ane pun nyenderin punggung ke sofa.
Septiani: "Bentar ya, tak buatin teh manis dulu"
ga berapa lama septiani dateng bawa teh manis
Septiani: "Nih minum dulu biar agak tenang"
ane: "Makasih"
Septiani: "Udah sayang jangan di fikirin, nanti juga ada balasan nya kok buat orang jahat. lagi pula uang hasil ga bener ga bakalan berbekas kok"
Ane tersentak denger jawaban septiani, dari situ ane berfikir kalo uang hasil nyuri di curi lagi kenapa harus di fikirin?
Ane: "Iya" ane jawab sambil senyum
Septiani: "Nah begitu senyum, udah makan ?"
Ane: "Belom sempet" ane jawab sambil nyengir
Septiani: "Tadi gue masak sambil nunggu lu dateng, bentar ya tak ambilin dulu"
Septiani bawa makanan daging tumis (maybe) sedikit ada sayurnya. Ane makan di suapin, so sweet ya, Jomblo jangan ngiri

Selesai makan kita ngobrol2 seperti biasa ga ada yg aneh, cuma ane sempet mikir kasian juga ya rumah segede ini tinggal sendirian gmana ga kesepian sedangkan dia selalu mikirin ane perhatian sama ane dan temenin ane terus padahal diri nya sendiri kesepian, ga beda jauh dengan nasib ane yg hidup sendiri beda nya dia serba ada ngga susah kaya ane
Ane: "Tiap malem sendirian lu ga takut?"
Septiani: "Udah biasa sih jadi ngga takut, ada apa?"
Ane: "Ngga ada apa2, lu mikirin keadaan gue tapi keadaan lu sendiri ga beda jauh sama keadaan gue"
Septiani: "Namanya juga udah sayang ya begitu" sambil ketawa dia ngomong nya
dia pun nyender ke bahu ane sambil pegang lengan ane
Septiani: "Makasih udah mau dateng malem ini, padahal gue tau lu cape"
Ane: "Gpp kok, di rumah juga sepi ya mending kesini temenin lu"
dari tadi ngobrol septiani keliatan nguap terus, mungkin ngantuk. ga berapa lama suaranya ga kedengeran dan benar dia tidur di bahu ane.
mau ane pindahin tidur nya ga tega, yaudah tak turunin tidur nya ke pangkuan ane pake bantal sofa biar ga pegel
Ane liatin wajah nya yg lagi tidur, adem gan liat nya. hebat ya septiani bisa nyembunyiin kesepian nya di depan orang sampai ane baru tau kalo dia tinggal di rumah segede ini
Teringat kata2 septiani tadi "uang hasil ga bener ga bakalan berbekas" mungkin hal ini udah terjadi sama ane kedua kali nya, yg pertama ketika barang2 hasil order di bawa praptop dan duit di bawa ikhsan. Terimakasih septiani sudah menyadarkan ane kalau uang hasil dari keburukan tidak akan bertahan lama
ane segera sms bang aldi
"Udah bang ikhlasin aja uang nya, kita fokus cari ganti nya aja. Lusa ane balik ke rumah abang"
"Sip bang, sekarang juga kita udah mulai lagi"

Ane bengong sendiri malem itu, septiani udah tidur ane juga ga bawa laptop bingung mau ngapain.
Tiba2 aja ane keinget kejadian beberapa hari yg lalu pas pertama kali ane ciuman di sofa yg sekarang ane duduki, si junior pun bangun untung septiani tidur di panguan ane pake. Fikiran ngeres ane mulai kambuh
Dari pada ane macem2in septiani, ane pun turunin bantal yg di pake septiani ke sofa ane pergi ke kamar mandi, gmana ga s*nge gan cewek depan mata malem2 cuma berdua pula
di kamar mandi ane melakukan ritual para jomblo, ya anda betul maen sabun.  Rusak bener hidup ane, di rumah orang sempet2 nya c*li
Setelah selesai ritual ane balik ke ruang keluarga, septiani masih tidur. ga tega liat dia tidur ga pake selimut ane ke kamar nya deh buat ambilin selimut, ketika ane tarik selimut ada foto di atas tempat tidur nya dan itu foto septiani sama cowo. ane sih positif thinking aja gan, mungkin itu kaka nya atau sodaranya,
ane pakein dah tuh selimut ke septiani, ane tiduran di sofa yg lain masih di ruang keluarga. pas ane mau ambil jaket di dalem tas ternyata masih ada botol minuman yg ane beli waktu di rumah nya bang aldi, berhubung septiani udah tidur ane minum alkohol sampai akhirnya ane ketiduran.
Lagi enak2 nya tidur, ada yang nampar wajah ane gan sakit banget kaget ane langsung bangun
"Lu udah gue larang minum alkohol masih aja minum, mau lu apa?" Septiani marah gan sambil melotot
"Malem bingung mau ngapain, lu juga udah tidur" ane jawab sambil nunduk
"Lu susah ya kalo di kasih tau. 1 lagi, lu ngapain di kamar mandi?" nada nya lebih tinggu gan
ane baru inget kalo lendir nya lupa belom ane siram  mampus dah ane fikir hari itu akhir hubungan ane sama septiani
"Aaanu"
ga sempet ane jawab pertanyaan septiani, dia langsung cium bibir ane dan kejadian seperti kemaren terulang lagi, udah berharap tenang ane hari ini ngga ada yg aneh2 eh malah kejadian kaya begini lagi,
berhubung septiani udah tau kalo ane nafsu, akhirnya terjadi lah pertempuran berdosa hari itu untuk pertama kali nya bagi ane. saat itu ane bingung antara harus seneng sama pengen nangis

Note: sebenernya ini aib buat ane, tapi ini cerita tentang kehidupan ane dan mau ga mau harus ane ceritain. Bukan true story kalo masih ada yg di sembunyikan
Hidup ane emang ancur, bukan orang baik, ntah terserah agan-agan sekalian mau komentar apa. Ane manusia yg pasti pernah berbuat salah. sampai jumpa di part berikutnya.
---------------------Bersambung-----------------------
[ Sebelumnya - Selanjutnya - List Episode]
Jangan lupa baca dari awal agar memahami isi cerita.. *************************************************************



share this article to: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg
Posted by sesuhay, Published at 04.30.00 and have 0 komentar

Tidak ada komentar:

Posting Komentar